oleh

Bupati Pohuwato Letakan Batu Pertama Pembangunan Rumah Swadaya Prasejahtera

Pohuwato  – Bupati Pohuwato, Saipul A. Mbuinga melakukan peletakan batu pertama pembangunan rumah swadaya prasejahtera secara mengelompok di Desa Taluduyunu dan Desa Buntulia Utara Kecamatan Buntulia, Selasa, (8/2/2022).

Hadir pada peletakan tersebut Sekretaris Dinas Perkim, Fadli Sanad dan Camat Buntulia, Irfan Lalu.

Dikatakan Bupati Saipul, pembangunan rumah swadaya ini awalnya dalam bentuk usulan pembangunan rumah komunitas sejak dua tahun kemarin, namun seiring waktu berjalan dan akibat pandemi covid-19 program itu belum terlaksana dan diusulkan kembali ke Departemen PUPR melalui dana DAK. Alhamdulillah terterima di dana DAK namun dengan keterbatasan anggaran dilakukan sharing anggaran dengan APBD Pohuwato.

Lanjut bupati, pada 2022 ini pembangunan rumah swadaya akan dimulai di 4 desa, dari desa memulai penyiapan lahan secara bersama-sama oleh calon penerima, kemudian sertipikat dari rumah ini sudah di fasilitasi oleh dinas perkim atas nama masing-masing penerima.

Olehnya ini mari dimanfaatkan dengan baik, karena yang mendapat bantuan tersebut baru masyarakat yang ada di 4 desa yang ada di pohuwato yang selanjutnya insyaallah kedepannya desa-desa lain.

“Pemilihan lokasi ini sangat strategis, semoga pembangunannya bisa berjalan aman. Kepada para bas atau tuka kiranya kualitas pekerjaan sangat penting, karena ini akan dimanfaatkan oleh masyarakat prasejahtera”,jelas Bupati Saipul.

Kepada dinas perkim, Bupati Saipul juga mengingatkan untuk mengawal pekerjaan tersebut, karena anggaran dari pemerintah untuk pembangunan rumah swadaya prasejahtera di 4 desa ini sekitar Rp. 8,4 Milyar.

Sementara itu Kabid Perumahan, Syarif Sutrisno Idrus menambahkan, pembangunan rumah swadaya prasejahtera yang berada di 4 desa yakni Desa Taluduyunu, Desa Buntulia Utara Kecamatan Buntulia serta Desa Marisa Utara dan Desa Botubilotahu Kecamatan Marisa dengan anggaran kurang lebih Rp. 8,4 Milyar. Untuk desa taluduyunu ada 69 unit, desa buntulia utara 56 unit, sementara desa botubilotahu 66 unit dan desa marisa utara 50 unit.

Menurut Syarif, peletakan batu pertama ini terkait dengan persiapan untuk pelaksanaan program nanti pada Maret mendatang. Peletakan batu pertama ini juga masih bagian dari swadaya penerima belum masuk di penganggaran dan masih bagian dari swadaya masyarakat.

“Ia, calon penerima bantuan dari desa itu, kemudian mulai proses awal pengusulan keterlibata masyarakat sudah ada, dari penyediaan lahan, pembersihan sampai dengan sertipikat itu sudah ada pada mereka penerima.

Rumah Itu jadi hak milik mereka, di peruntukkan bagi mereka yang belum memiliki rumah tanga atau mereka yang masih dalam satu rumah lebih dari satu kepala keluarga, dan rumah swadaya ini tidak bisa dipindahtangankan”,jelas Syarif Idrus. (*)